Kilas Daerah News

Kamis, 19 Desember 2019 - 02:48 WIB

8 bulan yang lalu

logo

Tak Dapat Ditangani di Daerahnya, Warga Asal Kubu Raya ini Dirujuk ke RSUD Pontianak

Suami harap bantuan dari Pemkab Kubu Raya

PONTIANAK – Setelah menjalani perawatan selama empat hari di Puskesmas Sungai Kakap, Anjani akhirnya dilarikan ke Rumah Sakit Sultan Syarif Mohammad Alkadrie (SSMA) Pontianak, oleh Komunitas Sayang Kubu Raya dan tokoh masyarakat Sungai Kakap menggunakan mobil ambulance, Rabu (18/12/2019) pagi.

Berdasarkan hasil medis, perempuan berusia 30 tahun asal Kubu Raya itu dinyatakan mengalami malnutrisi, Tuberkulosis (TBC) dan diharuskan segera melakukan tranfusi darah yang tak dapat ditangani Puskesmas Sungai Kakap.

“Anjani sementara kita rujuk ke RS Kota dengan menggunakan nama pasien umum atas nama Sayang Kubu Raya, sebab tidak memiliki BPJS Kesehatan,” ungkap Founder Sayang Kubu Raya, Juliansyah saat diwawancarai awak media, Rabu (18/12/2019).

Sayang Kubu Raya, kata dia, akan membantu tahap awal pengobatan agar Anjani dapat dirawat segera, sebab kondisinya masih lemah dan memerlukan segara dilakukan tranfusi darah. Saat ini, beber Jul, pihaknya juga sedang intens berkoordinasi dengan Pemkab Kubu Raya, melalui Dinas Kesehatan, agar keluarga Anjani dapat dibantu segera dengan dana bantuan sosial lantaran kondisi ekonomi keluarga Anjani benar-benar tidak mampu.

“Kemarin kita sudah koordinasi dengan Plt. Kepala Dinas Kesehatan Kubu Raya. Solusi yang ditawarkan agar Anjani akan dibantu dengan dana Bansos. Tapi prosesnya tidak bisa segara, menunggu perawatan selesai,” bebernya.

Pihaknya berharap agar Pemkab Kubu Raya dapat segera membantu keluarga Anjani.

“Sementara BPJS Kesehatan Anjani pun saat ini sedang diurus oleh tokoh masyarakat Sungai Kakap, yang tentu tidak bisa langsung aktif,” tandasnya.

Sementara Dedi Iswandi Saputra, suami Anjani hanya dapat pasrah dengan keadaan yang diderita oleh istrinya itu. Dedi berharap Pemerintah Kabupaten Kubu Raya, dapat  memberikan bantuan kepada istrinya Anjani. Selama ini, Dedi mengaku, untuk kehidupan sehari-hari saja, keluarganya serba kekurangan.

“Serba kekurangan. Rumah kite yak diperbaiki hanya belas kasih seorang dermawan jak bang, dekat rumah,” tuturnya.

Ditambah lagi, keluarga kecilnya itu belum pernah sekalipun mendapatkan bantuan pemerintah, baik beras, PKH (Program Keluarga Harapan) dan sebagainya. Dirinya mengaku bingung, dengan kondisi yang dihadapinya saat ini. Sebab Dedi mengaku ia tak memiliki biaya untuk pengobatan sang istri.

“Saya juga bingung, biaya satu persen pun tidak ada. Saya juga bigung apa yang harus saya lakukan di RS,” pungkasnya. (Kr2)

Artikel ini telah dibaca 388 kali

Baca Lainnya